chemistry for peace not for war

hanya DIA yang dapat menghentikan hatiku

Tag Archives: durian

Briket Kulit Durian

briket kulit durian g

Durian adalah nama tumbuhan tropik yang berasal dari asia tenggara sekaligus nama buahnya yang biasa dimakan. Nama ini diambil dari ciri khas kulit buahnya yang keras dan berlekuk-lekuk tajam sehingga menyerupai duri. Varian namanya yang juga populer adalah duren. Orang-orang menyebutnya kadu.

Buah ini kerap diolah menjadi campuran bahan kue-kue tradisional, seperti gelamal atau jenang. Buah ini biasa dicampurkan dalam permen, es krim, susu dan berbagai jenis minuman penyegar lainnya. Terkadang juga dicampurkan dalam hidangan nasi pulut (ketan) bersama santan.

Dari berbagai manfaat durian di atas, ternyata masih menyisakan masalah, yaitu kulitnya yang menjadi hiasan perusak mata dan pemandangan. Oleh karena itu, tercetuslah ide pengelolaan kulit durian ini sebagai bahan utama pembuatan briket. Briket yang sering diproduksi adalah briket batubara. Dewasa ini telah banyak percobaan pembuatan briket berbahan sisi-sisa sampah dan bahan organik. Salah satunya, pembuatan briket berbahan kulit durian. Selain mengurangi polusi yang ditimbulkan berupa sampah yang hanya bertumpuk ditempat sampah, usaha ini juga bisa menghasilkan nilai ekonomis yang cukup menguntungkan sebagai pengganti bahan bakar minyak tanah atau gas.

Caranya cukup sederhana pertama, siapkan peralatan seperti pisau atau pemotong, drum bekas, saringan atau ayakan, pengaduk, penumbuk, cetakan baskom, dan seng untuk penjemuran. Kemudian siapkan juga bahannya seperti kulit durian, ranting atau jerami, tepung kaji dan air.

Setelah peralatan dan bahannya tersedia, potong atau cacah kulit durian untuk memudahkan proses pembakaran. Selanjutnya jemur kulit durian di bawah panas matahari dengan alas seng agar proses pengeringan lebih cepat. Masukan ranting atau jerami ke dalam drum terlebih dahulu. Berikutnya masukan kulit durian yang telah dijemur tadi. Jangan menumpuknya terlalu tebal. Bakar tumpukan jerami dan durian tersebut. Tutuplah dengan menggunakan penutup yang ujungnya dilubangi sedikit agar pembakaran merata. Ketika pembakaran tidak lagi mengeluarkan asap, bukalah penutup tersebut. Aduk-aduk dan pastikan tumpukan kulit durian dan jerami telah menjadi arang. Pastikan proses pembakarannya tidak berlangsung terlalu lama.

Angkat dan pisahkan tumpukan yang telah menjadi arang. Kemudian tumbuklah arang tersebut hingga halus. Untuk mendapatkan bubuk arang yang merata, ayaklah tumbukan arang tersebut.

Langkah selanjutnya adalah memasukan tumbukan arang yang telah halus tersebut ke dalam baskom. Ambil sedikit tepung kanji, kira-kira 15% dari tumbukan halus. Tepung kanji ini berfungsi sebagai perekat. Aduk-aduk hingga merata. Setelah itu, masukan air sedikit demi sedikit sambil tetap diaduk. Gunakan 10% air dari keseluruhan adonan. Aduk hingga adonan benar-benar merata.

Ambil cetakan dan masukan adonan ke dalamnya. Jika tidak tersedia cetakan, kita bisa menggunakan tangan sebagai cetakannya. Caranya, kepal-kepalkan adonan sesuai bentuk yang diinginkan. Bulat, lonjong, persegi dan lain sebagainya. Selanjutnya padatkan adonan tersebut untuk menghasilkan briket yang berkualitas.

Jemur adonan yang telah dicetak tersebut di bawah terik matahari dengan menggunakan alas seng selama 12 jam. Bila cuaca tidak mendukung, proses penjemuran bisa berlangsung lebih lama hingga adonan tersebut benar-benar kering. Terakhir, angkat dan simpan adonan yang telah kering tersebut dalam tempat yang tidak lembab. Briket ini sudah siap digunakan atau dikemas untuk dijual atau digunakan.

Mengingat langkah pengelolaannya cukup mudah dan modal yang terjangkau., pembuatan briket berbahan utama kulit durian ini baik dan layka dicoba sebagai uapaya menumbuhkan mata pencaharian baru bagi masyarakat Indonesia. Silakan mencoba semoga bermanfaat, utamanya bagi penduduk daerah penghasil durian.

Penulis :

Adi Purnomo

Mahasiswa Teknik Elektro 2010 Universitas Negeri Malang

Artikel ini dikutip dari

Majalah Kampus Universitas Negeri Malang

KOMUNIKASI

Cerdas, Bebas, dan Bertanggung Jawab

Iklan